topbella

Jumat, 02 September 2011

My Lovely Family ( Part 1)

Bagi sebagian besar individu yang baru beranjak dewasa bahkan yang sudah melewati usia dewasa, remaja adalah waktu yang paling berkesan dalam hidup mereka. Kenangan terhadap saat remaja merupakan kenangan yang tidak mudah dilupakan, sebaik atau seburuk apapun saat itu. 
 
Sementara banyak orangtua yang memiliki anak berusia remaja merasakan bahwa usia remaja adalah waktu yang sulit. Banyak konflik yang dihadapi oleh orangtua dan remaja itu sendiri. Banyak orangtua yang tetap menganggap anak remaja mereka masih perlu dilindungi dengan ketat sebab di mata orangtua, para anak remaja mereka masih belum siap menghadapi tantangan dunia orang dewasa.Demikianlah pula dengan kedua orang tua kami tercinta. Dalam masa-masa peralihan, rumah kami dipenuhi dengan segudang peraturan-peraturan sebagai bentuk penggemblengan dan pembentukan karakter.

Peraturan rumah bagi ana justru lebih berat jika dibanding peraturan ma’had. Jadi, jika teman-teman ma’had ngerasa kewalahan dengan peraturan asrama yang disiplin, bagi ana udah biasa^^. Kalau di rumah Jam 9 pm kami sudah harus masuk kamar. 1 orangpun gak ada yang boleh keluyuran di luar kamar. Jadi jam segitu sudah harus tidur, adapun jika gak tidur yah belajar, baca buku. Bagi abi, anak yang jarang terlihat dengan bukunya merupakan anak yang kurang suka belajar. Alhasil, kemana-mana kami harus membawa buku ataupun catatan-catatan kecil walaupun terkadang cuman pamer aja biar dibilang rajin sama abi, he.. Adapun tiap malam sebelum tidur kami harus melakukan tes. Nah, tesnya itu merupakan tes yang berupa pertanyaan-pertanyaan yang diajukan kepada kami berdasarkan isi buku yang telah kami baca sehingga ketahuan deh siapa yang benar-benar belajar dengan yang cuman sekedar memegang buku. Keluarga kami pun punya standar nilai terutama untuk nilai raport pada akhir semester. Angka 10 merupakan angka luar biasa ( nilai 10 diraport ana belum pernah. Adapun diantara kami yang berhasil meraih angka sepuluh di raport hanyalah adik), angka 9 baik, angka 8 lumayan, kalau angka 7 ??? Jangan ditanya !! Ini angka aib, pemiliknya gak bakalan dikasi makan, hehehe. Inget banget dulu saudari sepupu ana angkanya menurun padahal angkanya gak jauh beda sama yang juara umum dan pernah dapat angka 7 malah dapat iqob (sanksi). Kalau ana beda lagi, dulu sempat nangis sampai mata bengkak kanyak habis digigit tawon gara-gara di raport terdapat angka 7. Huft,, malunya ana saat itu. Yah jujur saja, sebenarnya salah satu yang melatar-belakangi ana berubah dan mulai ikut kajian itu yah karena ana dapat angka 7 itu,, hehe aneh kan? Yah tapi begitulah kenyataannya, kami bagai seseorang yang terpuruk apabila mendapat nilai ini. Justru sekarang ana jadi bersyukur juga dulu sempat dapat angka 7, hehe. Begitulah keluarga kami, budaya disiplin benar-benar ditegakkan. Begitu pula belajar. Sampai-smpai adik ana itu sekarang jadi kutu buku. Gak suka keluar, dan paling suka berdua ria dengan buku-bukunya.
Di rumah, adab-adab benar-benar ditekankan. Mulai cara makan, cara berjalan dan duduk yang baik, cara berinteraksi dengan yang lebih tua, muda maupun yang sebaya hingga cara buang hajatpun harus penuh etika. Contohnya, ‘afwan yah kalau anak cewek itu ngompolnyakan terkadang bunyi, nah ummi ngasi tips agar gak bunyi, dan percikannya tidak menyebar kemana-mana terutama apabila sedang dirundung kebelet pipis. hahaha.. ada-ada aja kan?? Cara timbah air dengan menggunakan gayungpun ada adabnya. Halah !!! Kebetulan kamar mandi tengah gak pake shower tapi menggunakan bak dan gayung. Beberapa kali ana sempat ditegur saat menimbah air. Kata ummi gak musti bunyinya menyebar kemana-mana apalagi bila sampai mengggema di sudut ruangan. Namun lagi-lagi ummi benar, semua ada triknya tergantung kita saja sejauh mana pandai mensiasatinya. Prinsip ummi sih jangan pernah mau dikalah dengan benda mati !!
Berkaitan masalah adab, ana sempat diberikan kursus kilat berbicara oleh ummi. Kata beliau sih masih ada beberapa huruf yang terdengar kurang jelas jika ana bericara, tempo, pemilihan kata dan lain-lain semua tak luput dari kritikan ummi. Hingga gerakan bibirpun harus diperhatikan ( hehe kalau yang ini bukan ana). Kalau ngomong itu bibirnya biasa aja gak usah dimain-mainin ! Lha, maksudnya?? Jadi gini, tak jarang banyak gadis-gadis remaja yang berbicara dengan memainkan bibir mereka misal : sedikit memonyongkan ataupun menggigit bibir bawah entah apakah itu karena lagi tren dan mencari perhatian terutama dihadapan kaum adam ataukah emang dari sononya, wallahu a’lam. Intinya tetap jaga adab dan kesederhanaan itu indah. Sebab kesederhanaan yang disertai akhlak yang baik itu akan membawa kita pada titik keanggunan.
Mungkin bagi sebagian orang ini berlebihan, namun inilah cara mendidik kedua orang tua kami dalam memperbaiki adab-adab kami yang benar-benar dapat kami tuai hasilnya tatkala kami tumbuh semakin dewasa. Awalnya jenuh juga jika harus menerima teguran namun kami dilatih untuk senang dengan kritikan dan juga saran dari orang lain, sebab dari kritikan dan saran itulah kita dapat berbenah diri dalam menjadi pribadi yang lebih baik. Jika dalam lingkungan keluarga kita pantang memberi maupun menerima kritikan, maka kapan kesalahan itu akan berubah menjadi kebaikan? Sebab orang luar akan merasa canggung bahkan merasa kurang etis apabila menegur keburukan kita. Akhrinya apa ?? kita harus terus berada dalam keburukan yang kita sendiri tak menyadarinya. Maka dari itu, berterima kasihlah kepada oran-orang yang mau memberikan kritik ataupun saran kepada anda !
Yah, kami memang sangat banyak belajar dalam lingkungan keluarga khususnya ana pribadi. Namun bukan berarti kondisi keluarga ana begitu formal dan dingin ! Sungguh salah besar ! Justru abi merupakan seorang yang humoris begitu pula kakak dan adik ana. Kalau ummi dan ana sendiri orangnya rada serius dan lebih suka diam. Yah lagi-lagi perbedaan inilah yang menghiasi karakter kami hingga kamipun dapat saling melengkapi ditengah-tengah kekurangan masing-masing. Kata ummi, silahkanlah main sesuka kalian namun tetap menjaga adab ! Ah, jadi teringat saat-saat ketika aku letih belajar ataupun mengerjakan tugas rumah, abi – rahimahullah – datang menghiburku, memelukku dan membelai lembut rambutku sambil sesekali membawa cemilan di kamar hingga beliau tak membiarkan kamarku kosong dengan cemilan. Terkadang terlihat aneh, ana yang mulai beranjak dewasa masi suka bermanja-manja ria dengan kedua orang tua, namun disitulah yang menunjukkah betapa hangatnya keluarga yang aku berada di dalamnya. Saat hujan turun, maka kami akan berbondong-bondong tidur di kamar ummi dengan disertai candaan-candaan yang sering kali akulah menjadi objeknya. Yah, habis mau gimana lagi, ana gak begitu pandai bercanda dan rada serius. Sungguh suasana rumah begitu indah apalagi ditambah dengan saudari-saudari sepupu ana yang turut bergabung menjadi anggota rumah. Itulah mengapa kami sering dijuluki anak rumahan. Habis mau kemana lagi jika rumah terasa begitu nyaman? Ana terkadang heran dengan orang yang kurang suka berada di rumah dan lebih suka berkumpul dengan rekan-rekannya dibanding dengan berkumpul bersama keluarganya. Namun begitulah hidup, selalu ada hikmah pada setiap lembaran kehidupan.

Terkadang saat melihat anak-anak di ma’had yang terlahir dalam lingkungan salafy mata ini sempat meneteskan air mata, sungguh betapa beruntungnya mereka. Berkesempatan menimbah ilmu akhirat sejak usia yang sangat dini dilingkungan ahlus sunnah. Namun lagi-lagi ada sesuatu yang menguatkanku serta menjadi sumber motivasiku. Yakni aku terlahir dalam lingkungan keluarga yang intelek dan penuh dengan adab serta kedisiplinan. Keluargaku mengajariku banyak hal yang belum dan sangat sulit aku temukan di luar sana bahkan lingkungan ma’had sekalipun. Sungguh betapa pentingnya perkara adab dan akhlak. Banyak orang berilmu, menghafal qur’an, matan-matan hadits dan berada dilingkungan agamis namun sanyang akhlak serta adabnya tak mampu menyeimbangi ketinggian ilmunya. Rasa empati terhadap orang lain terlihat tak selaras dengan hadits-hadits mengenai perkara adab dan akhlak yang telah ia hafalkan dengan fasih terutama bagi yang menyandang status tholibul ‘ilm, tak jarang cara berbicaranyapun masih kurang sopan bahkan kepada anak mereka ecap kali keluar kata-kata kasar. Dan yang anehnya, mengapa terhadap orang lain kita begitu lemah-lembut sedangkan kepada keluarga sendiri kita terlihat begitu sangar dan kasar?? Ataukah ini yang dimaksud dalam ayat Allah bahwa mereka berilmu namun ilmu tersebut tak sanggup meresap hingga ke hati-hati mereka ?? Wallahu a’lam, ‘afwan ana tidak bermaksud untuk menjudge( menghakimi) orang lain ! Malainkan hanya sekedar menunjukkan keprihatinan. Semoga aku, anda dan keluarga kita terlindungi dari akhlak yang kurang baik dan buruk. Amiin

8 ulasan :

Anonim mengatakan...

Oooo.. Anda itu melankolis yang serius ya..

Anonim mengatakan...

assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.. subhanallah, keluarga yang unik, hehe.. salam kenal ya ukhty. blognya feminim sekali dan tulisan-tulisannya jg menarik, saya jadi betah berlama-lama di sini.

Akhwat's Note mengatakan...

Wa'alaykumussalaam warahmatullahi wabarakaatuh. Salam kenal balik. Semoga memberi manfa'at. 'afwn atas segala salah dan kekurangan yang banyak tentunya dalam blog ini. Barakallahu fiik..

Anonim mengatakan...

wah, tidak apa-apa. oh ya, ana seorang akhwat. kalau ana boleh kenal lebih dekat dg anty, ana bisa menghubungi ke e-mail yg mana? maaf kalau anty keberatan, terimakasih banyak sebelumnya.

Akhwat's Note mengatakan...

silahkan ke email ana yang tertera di profile blog ini. Akhwatsalafy@ymail.com. Tapi, 'afwn ya ukh kalau email hanya bisa ana balas jika waktu libur. Baarakallahu fiik

Anonim mengatakan...

sekarang apa ukhty sedang libur?

maryam Aththohiroh mengatakan...

dua tahun lalu saking lembutnya suaranya hampir g terdengar, sekarang suaranya g selembut dulu. kenapa?

100 poin untuk adabmu. barokalohu fik

Akhwat's Note mengatakan...

iya ya mba? hmm

Posting Komentar

About Me

Foto Saya
Akhwat's Note
Just an ordinary girl...
Lihat profil lengkapku