topbella

Sabtu, 27 Desember 2014

Embun Pagi ( Percakapan Kakak dan Adik Via WA)

Rasanya mengisengi sang kakak merupakan hal yang indah dalam hidupnya. Sebagaimana pagi ini, via WA ia mulai rutinitas kesukaanya tersebut.

Adik             : "Banguuuuuuun!!!!
                        Payah ! jam segini masih tidur !!
                        Kakak payah !"  *masang emot meledek*

kakak           : "hahahaha"
Adik            : "Kakaq... Ayo kerja !!! Biar bisa ngasi ana uang" *emot senyum*

Adik         : "Hu um... Cari sambilan lah, yang bisa menghasilkan uang. Biar ana bisa minta uang sama kakaq" *cengir*

Kakak         : "Insya Allah akan ada waktunya..."

Adik           : "Akannya kapan kaq??"

Kakak      : "Mumpung lagi belajar, manfaatkan waktu untuk belajar, karena belajar agama tidak dapat dilakukan setelah ini"       


Adik            : "Ya elah kak... Kan belajar seumur hidup. Jadi nyari uangnya kapan dong???" *he, si adek kelihatan deh matrenya*

Kakak         : "Belajar kan butuh guru. Mumpung gurunya masih hidup dan masih mampu mengajar. Rizki orang semuanya telah diatur oleh Allah. Tidak akan berubah sedikitpun. Kita tidak akan mati sebelum mengambil semua rezki kita yang sudsh ditakdirkan. Tapi emang benar sih sebaiknya sambil kerja."

Adik             : (Diam, tangannya mulai kaku. Tak terasa air matanya mulai mengalir. Ia mulai tersadar akan apa yang dilupakannya satu tahun belakangan ini)

Kakak        : "Siapa sih yang gak mau menyenangkan ortu, pingin dilihat sukses oleh ortu, pengen dilihat bahwa aku ini loh anakmu... Anak kecil yang dulu suka minta uang, sekarang sudah ngasih uang... Anak yang suka dibeli'in sekarang sudah bisa membelikan"

Hening.

Sang kakak melanjutkan ketikannya...

Kakak        : ""Tapi kalau cuman itu makna sukses dipikiran kita... Berarti kita masih belum dewasa. Masih belum memiliki pikiran jauh ke depan. Sukses itu adalah ketika engkau menginjakkan kedua kakimu Di Surga Allah. Itulah sukses...
Ketika engkau menyelamatkan orang tuamu dari kemurkaan Allah, itulah sukses.......
Boleh kita berpikir seperti itu, tapi jangan lupa akan sukses yang heqiqi. Saya tau kita (baca:kamu) punya banyak ambisi. Termasuk agar dilihat sukses... Termasuk agar orang banyak mengambil manfaat dari ilmunya kita yang kita miliki... Mudah-mudahan apa yang kita cita-citakan ikhlash karena Allah karen jika ikhlash insya Allah, Allah akan mengabulkan,,,Tapi ingat! jangan sampai dalam prosesnya ada sesuatu yang tidak Allah sukai... Karena bagaimana mungkin kita akan mendapat keridhoan Allah dengan sesuatu yang Allah tidak sukai???

Belajar.... Jadikan ilmu itu bermanfaat bagi diri kita dan orang lain.... Buat etta (baca : ayah) bangga... Buat dirimu tetap seperti yang dikenalnyaa dulu... Jangan berubah sedikit pun...Jangan lupa do'a...
Agar ia bahagia...
bangga...
Karena telah diberi kesempatan oleh Allah Memiliki dan membesarkan anak seperti kita... Semoga Allah mempertemukan kita kembali di surgaNya....Ditempat dimana kita bisa bercanda dan tertawa kembali tanpa dibatasi oleh waktu dan kesedihan..."

Hening

Adik       : "amiin"

Hanya satu kata itu yang berhasil ia ketik dengan tangan yang masih terasa kaku. Pernyataan yang tadinya ia maksudkan untuk mengisengi sang kakak di pagi hari malah dijawab dengan nasihat yang bagaikan tamparan baginya. Setahun terakhir yang begitu hebat telah ia lalui hingga tanpa sadar membuatnya lupa akan banyak hal. Ia ragu apakah yang ia jalani saat ini adalah ikhlash karena Allah ataukah karena luka yang sebenarnya tanpa ia sadari telah membekas. Namun satu hal yang selalu membuatnya bersyukur karena Allah selalu menghadirkan orang-orang yang menjadi alarm pengingat dalam setiap kelalaiannya
                                                          ***
Read More..

Senin, 01 Desember 2014

Untaian Penyejuk Jiwa

Tersenyumlah...
Apa yang engkau tangisi jika Allah dan dekat denganNya adalah sumber kebahagiaan hakiki???

Tersenyumlah...
Apa yang engkau sesali jika mencintai makhluk hingga tanpa engkau sadari membuatmu lupa kepada Allah adalah sumber kesedihan sejati???
Hapuslah kesedihan dan abaikanlah orang-orang yang tak bermanfaat untukmu.
Teruskanlah perjalananmu menuju Ar Rohman karena Dialah Dzat yang selalu dekat menemani sekalipun seluruh manusia menjauh...



Saudariku, janganlah engkau berkecil hati karena merasa terlambat mengenal manhaj yang haq ini...
Janganlah engkau berputus asa untuk memperoleh keutamaan...

Sungguh, jika Allah memberikanmu ni'mat dengan begitu mudah untuk menangis tatkala bersimpuh di hadapanNya, ni'mat apa lagi yang engkau cari yang lebih besar dari itu??? Ni'mat apa lagi yang lebih besar dari ketenangan qalbu yang terasa begitu indah dan damai???
Sebab tak ada yang mampu memperolehnya kecuali pemilik hati yang lembut lagi lapang sedangkan lamanya menuntut ilmu bukanlah jaminan seseorang memperoleh ni'mat tersebut.
Read More..

About Me

Foto Saya
Akhwat's Note
Just an ordinary girl...
Lihat profil lengkapku