topbella

Kamis, 29 Agustus 2019

Cinta Membuatku Rela Menjadi Tukang Laundry

Alhamdulillah tak terasa sudah sepuluh tahun dalam hijrah. Flashback sekitar 8 tahun lalu, sempat ada dimasa saat ketertarikan pada buku begitu menggila. Sejak SMA lihat buku seperti ibu-ibu belanja ke mall terus lihat diskonan ^_^. Selalu sayang rasanya kalau sampai tidak terbeli. ^_^ 

Mau beli harganya puluhan, ratusan, bahkan ada yang jutaan. Minta ke ortu rasanya malu padahal masih SMA saat itu. Tapi entah kenapa sejak SMA selalu malu rasanya untuk minta uang apalagi untuk beli ini dan itu diluar kebutuhan. Bukan karena orang tua tidak mampu, tapi karena ingin merasakan bagaimana nikmatnya berjuang dan berusaha tanpa harus selalu minta ke ortu. 

Sampai akhirnya saat masuk pesantren bela-belain tidak jajan saat teman-teman yang lain pada jajan demi buku. Cuman beli coki-coki  gopean terus dibagi tiga buat pengganjal perut. Sengaja digunting jadi tiga bagian biar nanti bisa nyampe 1-2 hari. Saat lapar dimakan sedikit buat pengganjal perut sambil nunggu waktu makan, terus sisanya disimpan lagi buat dimakan pas lapar. Semua itu biar uang jatah jajan bisa ditabung untuk beli buku. ^_^

Sempat jadi tukang laundry juga pas zaman awal-awal mondok di Yogyakarta. Rela cuciin pakaian orang terus dijemur ke lantai tiga demi buku. Secinta itu, dan tidak malu sama sekali. Ingat sekali saat itu laundry sekilo tiga ribu rupiah. Nyucinya pakai tangan pula. He...

Sebelum berangkat ke sekolah baju-baju laundry sengaja direndam dulu. Bel istirahat saat teman-teman yang lain sibuk jajan dan ngobrol, aku buru-buru dengan langkah cepat bahkan terkadang lari kecil menuju KM (kamar mandi) buat ngucak pakaian laundry terus sholat dhuhah sebelum bel masuk berbunyi.
Kemudian saat bel pulang, langsung bergegas pulang duluan buat jemur cucian diember dan dibawa ke lantai tiga. Kebayang gak, angkat dua ember naik tangga ke lantai tiga pegelnya kayak apa disiang bolong? EMEJING...

Sorenya setelah tahfidz barulah jemuran-jemurannya diambil dari lantai tiga dibawah ke kamar buat dilipat dan diantar kepemiliknya masing-masing. Semuanya demi buku...









Kurang lebih setahun jadi tukang laundry tanpa sepengetahuan ortu dan betapa lelahnya saat itu. Selalu ngos-ngosan, lupa rasanya tidur siang seperti apa, dan sholat adalah waktu istirahat terbaik, waktu istirahat terindah. Saat aku bisa curhat sepuasnya kepada Rabbku. Menceritakan sepuasnya betapa lelahnya aku saat itu. Betapa terkadang jenuh tapi juga ingin mengisi setiap detik waktuku dengan berjuang dijalan Allah.

Saat itu capek…

Tapi begitu indah…

Saat-saat dimana selama empat tahun aku lupa bagaimana rasanya tidur siang karena mengejar target hafalan qur’an...

Saat-saat dimana aku lupa bagaimana rasanya berleha-leha dan tertawa lepas tanpa beban, tertawa tanpa harus terbayang akan neraka...

Saat anak-anak SMA sebayamu sibuk nongkrong, dan kamu hanya selalu berdua dengan Al Qur’an…

Saat anak-anak SMA sebayamu banyak tertawa dan kamu rasanya selalu ingin menangis karena rindu akhirat…

Saat anak-anak SMA sebayamu menceritakan cita-cita besar mereka mengenai dunia, ingin jadi dokter dan meraih gelar setinggi mungkin dan yang ada dibenakmu hampir setiap saat kala itu hanyalah ingin masuk surga, tak ada lain…

Saat anak-anak SMA sebayamu begitu mudah menghamburkan uang, dan kamu berusaha kerja keras untuk membeli keperluan dan keinginanmu padahal orang tua mampu memberikannya…

Mungkin salah satunya karena dari kecil sudah didoktrin untuk merasakan susah, abi –rahimahullah- selalu bilang, “Hidup itu jangan enak terus. Harus merasakan yang namanya hidup susah, hidup mandiri dan berjuang. Hidup dengan perjuangan itu indah, rasanya akan beda dengan orang yang hidupnya serba enak.”
Dan karena itulah aku bergitu bersemangat untuk hidup dengan penuh perjuangan (walaupun aku tau, perjuanganku sungguh tak seberapa dan tak ada apa-apanya dibanding yang lain. Ya, setidaknya aku sudah sedikit berusaha. Berjuang dengan versiku sendiri)


Saat-saat itu...
Lelah memang, tapi ada kebahagiaan yang tidak akan pernah bisa dideskripsikan. Terimakasih yaa Rabb... Segala Puji BagiMu yang membuatku pernah merasakannya 🌹
Rindu 🌹🌹🌹
Read More..

Rabu, 03 Juli 2019

Menikahlah Karena Ingin, Bukan Karena Tuntutan


Memilih pasangan itu tak usah terburu-buru. Jangan terlalu dipaksakan dan tak usah berpatokan dengan usia. Kita tidak sedang membeli barang di toko yang ketika kita lihat, suka, lantas langsung membeli. Jangan lupa bahwa yang akan kita miliki adalah makhluk hidup, teman seumur hidup, bukan barang. Tak usah tergesa-gesa, nikmati tahapannya. Jika jodoh, insya Allah akan tetap dipersatukan. Akan ada celah untuk bersama, begitupun sebaliknya.

Menikahlah karena memang ingin. Karena sudah mampu dan benar-benar siap. Bukan karena tuntutan. Bukan karena melihat teman-teman menikah. Bukan karena desakan usia ataupun pertanyaan orang-orang. Engkau percaya takdir Allah? Percayalah, ia akan indah.


Jagalah dirimu dengan sebaik-baiknya

Tetaplah taat sekalipun jenuh

Jadilah indah…

Jadilah langka…

Tak pernah tersentuh dan masih tersegel rapi

Buatlah ia yang mendapatkanmu kelak merasa menjadi orang yang begitu istimewa

Karena sosok yang ia miliki belum pernah terjamah sedikitpun

Manjanya, perhatiannya, romantisnya, marahnya, cemburunya belum pernah dirasakan oleh siapapun sebelumnya

Jikapun kelak engkau tidak mendapatkan yang serupa,

Setidaknya engkau telah berlaku baik padanya bahkan sebelum kalian bertemu





Baca Juga :
Read More..

Selasa, 02 Juli 2019

Bersabarlah untuk hal yang menyakitkan, sebab manisnya sabar akan senantiasa membuatmu tersenyum...

Sabar tak akan membuatmu hina

Tetap dalam taat tak lantas menjadikanmu rendah

Betapa indah seseorang yang mampu untuk melakukan jika ia mau, tapi justru memilih untuk kokoh diatas syari'at yang bertentangan dengan ego dan hawa nafsunya

Bukan karena tak mampu, tapi karena ia tak mau

Karena ia tahu, bahwa ini dunia

Bersabarlah dalam taat...

Hingga hari kemenangan itu tiba, hingga berita gembira itu datang, hingga kesedihan dan kesusahan tinggalah kenangan...

Ingatkah kita akan kisah Uwais Al Qarni???

Siapa sangka bahwa orang yang hanya dikenal sebagai penggembala yang miskin oleh penduduk bumi ternyata adalah hamba yang begitu dicintai oleh Allah???

Dia biasa saja di dunia, tapi ternyata begitu menjadi perbincangan oleh penduduk langit serta kedatangannya senantiasa dinantikan oleh para malaikat

Begitulah mereka, para ahli surga...

Beramal untuk akhirat, berusaha eksis di hadapan Allah. Bukan di hadapan makhluk. Balasan surga menanti mereka, bukan dunia yang pada akhirnya akan musnah dan tak lagi bernilai
Read More..

Minggu, 02 Juni 2019

Memiliki Anak Sebelum Memiliki Ilmunya, Bijak kah? (1)



Seorang anak punya hak untuk diasuh dan dibesarkan oleh orang tua yang memiliki wawasan yang cukup. Kurang bijak rasanya tatkala akan memiliki seorang anak tapi pasangan suami istri tidak belajar terlebih dulu tentang ilmu parenting, bagaimana memaksimalkan tumbuh kembang anak dengan baik, bagaimana menghasilkan anak yang cerdas, mudah diterima dilingkungannya kelak dan sebagainya. 

Ketika anak diasuh dan dididik dengan asal-asalan maka hasilnyapun akan demikian. Oleh karena itu, jangan salahkan anak jika kelak mengapa anak orang lebih pintar dari dia, kenapa anak orang lain lebih mudah diatur, dll.

Ibaratnya, orang yang berprofesi sebagai guru, dokter, maupun tentara harus memiliki ilmu dibidangnya bukan? Begitupun menjadi orang tua. Tidak mungkin jika anak tiba-tiba tumbuh jadi anak yang hebat, pintar, religius, berakhlak mulia tanpa adanya pendidikan dan ilmu yang cukup dari orang tuanya.


Sebaliknya, anak yang dididik atas dasar ilmu dengan memperhatikan nutrisi, perkembangan sel-sel otaknya agar menjadi anak yang cerdas, diperhatikan perkembangan emosional dan spritualnya dengan benar maka akan menjadi anak yang tumbuh dengan kualitas yang baik insya Allah.

Lalu terlambatkah untuk menjadi orang tua yang professional?


Tidak.

Caranya?

Banyak-banyak membaca. Banyak-banyak mencari tau.

Jadi orang tua maupun calon orang tua tidak boleh malas membaca, tidak boleh tidak belajar,  khususnya seorang ibu. Ibu itu harus pintar, harus cerdas, harus berwawasan. Karena melalui perantara orang tualah generasi penerus yang berkualitas akan tumbuh . Melalui perantara orang tualah putra putri terbaik bangsa yang kelak akan mengemban dakwah dan expert dibidangnya akan dilahirkan.  
Mengapa saya katakan ditangan orang tua, bukan ibu atau ayah saja?  Karena hasil terbaik ada dari kerjasama yang baik,  bukan hanya dari salah satu pihak. Masing-masing harus memainkan perannya dengan baik .


Merasa terlambat? 


TIDAK. 


Jika orang tua kita dulunya kurang memaksimalkan tumbuh kembang kita dengan baik,  tidak dibesarkan dengan pola asuh yang baik dan lingkungan keluarga yang kurang kondusif karena kurang harmonis, serta keterbatasan ilmu pengetahuan... maka jangan sampai semua itu terulang pada anak kita kelak. Cukup berhenti pada kita saja,  jangan sampai anak kita turut merasakan hal yang sama. 

Anak itu ibarat adonan sebelum dimasukan keoven, bisa kita bentuk sesuka hati. Asal jangan dibentuk pas keluar dari oven, akan sulit diubah bentuk dasarnya. Salah sedikit bisa hancur. Hanya bisa diberi aneka topping sebagai pemanis.



Wallahu Ta'ala A'lam Bishshowaab
Read More..

Selasa, 23 April 2019

Mengapa Aku Tidak Pernah Pacaran? (2)

Tidak fit berhari-hari membuatku jadi ingat DIA…

Orang yang dulu selalu menyuapiku saat sakit… Bahkan terkadang menggendongku saat aku malas jalan…
Orang yang dulu selalu bertanya, “ingin apa?” seraya memelukku bahkan seringkali disertai ciuman sayang dan akupun marah…
Ya, marah karena saat itu aku merasa sudah mulai dewasa, sudah SMA dan tidak mau diperlakukan seperti anak kecil lagi… 

DIA…
Orang yang selalu datang ke kamarku membawa toples cemilan sambil menemaniku belajar dan  mengelus lembut rambutku…
Saat aku tidak suka akan sesuatu, DIAlah orang pertama yang akan tahu tanpa aku ucapkan terlebih dulu…

Orang yang dulu selalu memberiku motivasi melalui kisah-kisah inspiratifnya dan mengajarkanku banyak hal secara detail tanpa lelah...

DIA...
Orang yang kurasa paling menyayangiku dibawah kolong langit... Hingga setelah dimarah pun beberapa menit kemudian aku akan datang meminta maaf dan duduk manja dipangkuannya seolah tak pernah terjadi apa-apa... 

Orang yang sangat sering kuekori kemanapun hendak pergi, bahkan hingga aku SMA. Saat pergi ke rumah teman untuk urusan kerjaanpun aku ikut, dan beliau tidak keberatan sama sekali ^_^

Kalau ditanya kenapa dulu aku tidak pernah pacaran, sekarang aku tau jawabannya…
“Karena aku telah mendapat kasih sayang, perhatian, serta perlakuan yang begitu besar dan baik dari seorang laki-laki hingga merasa tak membutuhkannya lagi dari laki-laki lain”


I LOVE YOU…

I love you, my lovely daddy…

One thing I’ve learned such an early age is…
Sebenarnya yang membuat kita merasa “saya adalah orang yang paling bahagia” bukanlah uang, bukan jabatan, bukan prestasi… Akan tetapi “perasaan” DICINTAI yang dalam, perhatian yang terasa berlimpah, rasa kasih sayang dan selalu diutamakan.
Saat kita merasa kurang bahagia dan selalu kurang, itu mungkin karena kita kurang bersyukur dan “tidak merasa” ada kasih sayang yang besar dan selalu diutamakan dari orang-orang disekitar kita. Maka cobalah untuk merasakan cinta dan kasih sayang mereka…


The last, thank you Allah…

Terimakasih pernah membuatku merasakannya...
Segala puji bagiMu yang senantiasa menggerakkan hati orang-orang disekelilingku untuk mencintai dan menyayangiku… karena aku tahu, bahwa Engkaulah yang menggerakkan hati mereka, BUKAN karena aku yang baik.
Read More..

Sabtu, 30 Maret 2019

A Letter To My Little Sister

Dear My Little Sis...
akhwatsnote.blogspot.com


Saat jenuh datang, istirahatlah sejenak...

Jangan terlalu dipaksakan...
Istirahat boleh, tapi tidak untuk mundur dan berbalik ke belakang

Jadikan sholat sebagai waktu untuk beristirahat...
Waktu untuk berkelu kesah sepuasnya...

Curhat dengan manusia terkadang tak mendapat solusi,
tapi dengan Allah sudah pasti akan diberi jalan keluar...

Saat sholat, menangislah sepuasnya...
Mengeluh sepuasnya...
Curhat sepuasnya...
Buat Allah luluh... Buat Allah cinta...
Karena jika Allah telah cinta kepada seorang hamba,
maka Allah akan menghimpunkan banyak kebaikan untuknya serta membuat manusia dan malaikat turut mencintainya

Nikmatilah waktu-waktu berjuangmu...
Suatu saat, justru saat-saat seperti itulah yang akan dirindukan dan akan selalu terkenang... 

Teruslah semangat, teruslah berdo'a...
Semakin gelap malam, semakin ia mendekat cahaya fajar

Laa tahzan! Believe that everything will be worth it. You pray, Allah listens. You've Allah... and Allah loves you. 
Read More..

Rabu, 30 Januari 2019

Ujian Itu Mau Bagaimana Rasanya, Kitalah yang Menentukan

Di dalam sebuah kapal menuju Kendari…

Friend: Subhanallah, panaasss… (sambil kipas-kipas kegerahan)

Dua jam kemudian saat sampai hotel…

Friend : Tadi kepanasan gak sih? Tidurnya tenang sekali. Sampai mikir dalam hati anty kepanasan gak sih. Saya saja sampai bolak-balik kiri-kanan saking panasnya. Maaf ya ukh kalau terganggu.

Me: (senyum) ^_^. Kalau ditanya panas atau tidak, yah panas. Sama, saya juga rasa panas (karena memang saat itu suhunya panas dan sangat gerah ditambah lagi padatnya penumpang). 

Friend : Terus kok tenang gitu? 

Me : Terus harusnya gimana? (sambil senyum)

Friend : …

Me : Gak ada yang bisa dipakai buat kipas. ^_^
Mengeluh? Mengeluh juga tidak akan membuat panas dan gerahnya menjadi hilang bukan? Balik badan kiri-kanan juga tidak akan mengubah suhu bukan? Dengan mengeluh, panasnya justru membuat kita tersugesti hingga akhirnya terasa semakin panas dan gerah. Bolak-balik badan saat duduk justru bisa membuat orang yang berada disamping kita merasa terganggu. Jadi, mengeluh ataupun grasak-grusuk termaksud solusi bukan? Bukan. Mengurangi panasnya nggak? Enggak. Yang terjadi justru apa? Suhu terasa makin panas, makin gerah, hati menjadi gelisah, orang lain disekitar kita boleh jadi terganggu karena kita duduk tidak tenang, dan juga kesempatan mendapat pahala karena bersabar dalam gangguan justru tersia-siakan.

Friend : Jadi ukhty?

Me : Saat kita dihadapkan dengan sesuatu yang tidak kita sukai, lakukan sesuatu yang bisa merubah keadaan tanpa harus mengeluh maupun mengganggu orang lain. Cari kipas atapun tempat yang bisa mengurangi gerahnya. Tapi jika tidak bisa, yah cukup nikmati. Tidak usah pikirkan panasnya, tidak usah perdulikan ketidaknyamanannya, istighfar, tenangkan hati. Jikapun masalah tidak terpecahkan, setidaknya kita tidak menambah kadarnya dan merugikan orang lain.

Friend : Masya Allah…

                                                    ***


Kawan... terkadang mungkin kita bertanya-tanya mengapa kehidupan kita berbeda dengan orang lain. Mengapa hidupnya terlihat lebih enak, lebih beruntung, dll. Terkadang bukan karena mereka menghadapi hal yang berbeda, namun cara mereka meresponlah yang membedakan. Saat dua orang dihadapkan pada dua masalah yang sama, yang satu memilih mengeluh, pasrah dan menyerah ataupun berjuang tapi dengan cara yang salah, sedangkan yang lainnya memilih berjuang dan sama sekali tidak mengeluh serta menampakan kesusahannya pada orang lain, maka keputusan itulah yang akan memberikan hasil yang berbeda.

Cobaan itu ibarat kopi, akan menjadi nikmat jika dipadukan dengan manisnya gula. Mau bagaimana rasanya, kitalah yang menentukan. Jika ingin rasanya manis, tambahkan gula. Jika rasanya terlalu pekat, tambahkan air. Mau rasanya pahit, manis, hangat, panas ataupun dingin, kita yang menentukan. Begitupun dalam kehidupan.

Jika kehidupan ini terasa begitu pahit, maka tambahkan dengan manisnya kesabaran. Siapa kita dan bagaimana kita lima tahun kedepan ataupun setelah meninggal kelak, tergantung bagaimana usaha kita hari ini. Apapun masalahnya, apapun ujiannya, always stay connected to God!


Wallahu a'lamu bish showaab





Lainnya :
Saatnya Menata Hati
There Are Always Choices In Life
Read More..

Selasa, 04 Desember 2018

Selalu Gagal Move On, Apa yang Salah?

“Gimana cara biar bisa move on? Ingin melupakan, tapi rasanya kok susah ya?”

Dulu beberapa kali kerap mendapat pertanyaan seperti itu dan sayapun selalu menjawab dengan jawaban yang sama, “Lupakanlah karena Allah, dan yakin bahwa kelak Allah pasti akan mengganti dengan yang jauh lebih baik”. 
Sepintas tak ada yang salah dari nasehat tersebut, dan memang tidak ada yang salah. Akan tetapi mengapa banyak orang yang gagal dalam prakteknya? Keyakinan yang kurang kah? ataukah kesungguhan untuk menerapkannya yang kurang? 

Dan ternyata ada satu hal yang selama ini sering kali terlupakan. Untuk move on bukan hanya sekedar bermodal keyakinan ataupun kesungguhan, akan tetapi lebih dari itu. Inti dari move on itu sendirilah yang seringkali tidak kita pahami dan abaikan. Move on itu bukan sebatas move on dari orang yang kita cintai, akan tetapi termaksud move on from the bad things we had in the past.
Lalu apa yang sering kali luput dari kita dalam move on hingga akhirnya gagal lagi dan gagal lagi?


IKHLAS.


Yup, inti dari move on itu adalah ikhlas. Bukan melupakan. Saat dimana tidak ada lagi rasa sakit dan mampu tersenyum lepas saat teringat. Move on itu bukan tentang bagaimana kamu melupakan, tapi tentang bagaimana kamu mengikhlaskan. Untuk melupakan sesuatu apalagi tergolong berkesan dalam hidup baik itu kesan baik atau kesan buruk bukanlah hal yang mudah, bahkan rasanya hampir mustahil kecuali jika kamu lupa ingatan.  Pun, move on juga bukan hanya perkara bisa atau tidak. Jika ditanya bisa atau tidak? Insya Allah bisa, yang jadi masalah itu adalah mau atau tidak?

Berdamailah dengan masa lalu... 
Tak perlu bersusah payah untuk melupakan, bahkan tak usah lupakan karena jika teringat lagi maka rasa perih itu akan terasa lagi. Ikhlaskanlah… Maka meskipun tiba-tiba kamu teringat, kamu akan tetap baik-baik saja.


Mulai sekarang, belajarlah untuk memahami… Mana yang harus dipertahankan, mana yang harus diperjuangkan, dan mana yang memang harus untuk diikhlaskan. 

Forgive yourself for your faults and your mistakes... And Move On!
Have a great day!




Read More..

Kamis, 29 November 2018

My Baby Girl Named Pikapong ^_^

Kalau ada kids jaman now yang suka nyuekin handphonenya, selalu belajar sampai jam 01.00 am bahkan terkadang lebih, nilainya selalu mumtazah, suka jadi juara umum di sekolahnya, dari kecil tidak pernah bilang "ah" sama orang tua dan kakak-kakaknya, tidak pernah membantah, super peka, super penyabar, selalu jaga sholat dan auratnya, suka masak, suka bikin haru saking baik dan penyabarnya, suka transferin kakak-kakanya duit pas jaman kakak-kakaknya kuliah dulu dari hasil tabungannya sendiri (oke, ini mungkin dia sedikit dimanfaatkan, hehe)... Maka she's my lil sist.


My Pikapong itu hampir tidak ada kurangnya dimataku. Hm, kurangnya apa ya? malas bersih-bersih kali ya? hehe. Bukan malas sih sebenarnya, cuman hampir semua waktunya itu cuman belajar dan belajar. Pernah suatu ketika sekitar pukul 02.00 am Paman bangun dan lihat dia lagi belajar terus Paman bilang, "Nak, daripada cuman belajar mending sekalian sholat malam". Dan jawabannya saat itu adalah, "Sudah om". Yah, that's ma lil baby. Disaat anak seusianya banyak yang jauh dari Tuhannya dan hanya memprioritaskan prestasi akademik, My Pikapong tak lupa untuk sholat malam. Disaat anak-anak seusianya banyak menghabiskan waktu untuk hal yang tak berguna dan cerita banyak hal yang tak berfaidah, My Pikapong menghabiskan waktunya untuk bimbingan, belajar, membaca dan tidak berbicara kecuali yang baik. Disaat anak seusianya banyak menghabiskan waktu untuk keluar bersama teman-temannya, maka My Pikapong lebih suka untuk keluar dan menghabiskan waktu bersama mamah.

Dia salah satu orang yang langka menurutku. Baik dan penyabarnya suka bikin speechless, suka bikin tidak bisa tidak nangis kalau ingat dia. Entah bagaimana aku mendeskripsikan, bagiku adik kesayanganku itu unik. Dia jauh lebih dewasa, bijaksana, dan sangat rasional dari anak seusianya. Tak suka omong kosong, basa-basi, dan sejenisnya. Sifatnya itu sudah terlihat sejak dia masih SD, sekitar kelas 3 SD kalau tidak salah. Saat itu teman-temannya ngerjain PR di rumah. Saat teman-temannya lagi ngumpul, dia masuk ke kamar. Terus mamah tanya, "Fika kenapa disini? Itu teman-temannya lagi ngumpul di luar". And my lil sist said dengan wajah innocentnya, "Malas gabung sama mereka. Ngomong gak ada guna-gunanya, bukannya kerja PR tapi malah bicara yang tidak penting" >.< Heh?? See... betapa dia dari kecil benci yang namanya omong kosong dan hal-hal yang tak berfaidah yang hanya akan menghabiskan waktunya secara percuma.

Dia juga salah satu orang yang kalau negur jarang sekali to the point, pasti caranya halus banget. Pernah suatu ketika waktu SMA setelah dia pulang sekolah dia dipeluk peluk, diciumin sama mamah dan masih pake rok sekolah. Dia terus bilang, "Mah, coba lihat rokku". Mamah terus jawab, "Kenapa nak? Roknya rusak? Mau mamah belikan rok baru?". Dia jawab, "Bukan mah... Coba mamah perhatikan warnahnya". Karena mamah bingung, diapun jawab, "Rokku sekarang abu-abu mah. Bukan rok merah lagi". Tau maksudnya apa? Hehehe. Maksudnya dia mau bilang, "Aku udah gede mah, bukan anak kecil lagi. Jadi berhenti cium dan peluk-peluk aku".  Pun kalau ana cium gemes (ini kadang agak parah sih... ana gak bisa sehari gak cium dia, ciumnya pun kadang saking gemesnya suka sampai pipinya penyok-penyok, hehehe) terus kadang ana nanya, "De, kok gak marah?". Dia jawab, "Nanti juga kakak capek sendiri" ^___^ wkwkwk. Dia tau aja kakaknya ini gak bisa dilarang ^_^. Tapi malah kadang bikin tambah gemes...

Dia tipe orang yang kalau tau ilmu apapun itu pasti bakal diterapkan, teoritis, dan ideologis. Gak boleh buang sampah sembarang lah, gak boleh makan yang mengandung banyak pengawet sampai-sampai sampah-sampah dipinggir laut dipungut semua sama dia ^__^. Sejak SD semua orang yang masak dirumah dijagain sama dia, gak boleh masak menggunakan vik**n, ma**ko, dll. Semua dibawah kontrolnya >_<


Aku salah satu orang yang percaya bahwa "Jika ingin melihat baik tidaknya seseorang maka lihatlah bagaimana ia kepada Ibunya, dan jika ingin melihat sifat asli seseorang maka lihatlah bagaimana sifat dan kebiasaannya ditengah-tengah keluarganya". Kalau cuman kata teman-teman, itu boleh jadi hanya sekian persen dari sifat aslinya dia. Why? Karena di hadapan orang lain seringkali kita masih ingin menjaga nama baik dan menampilkan yang baik-baik saja, tapi di dalam rumahlah sifat asli kita akan keluar, kepada orang tua dan saudara-saudara kita dan itu akan sangat sulit untuk ditutupi. Jadi bagi kalian yang sedang dalam proses ta'aruf, jangan sampai tidak menanyakan bagaimana dia kepada ibu dan saudaranya dan jangan cuman bermodal kata teman dan orang disekelilingnya. Karena insya Allah informasi yang lebih valid mengenai sifat atau karakter seseorang itu adalah dari orang rumahnya. Kalau ibu dan keluarganya bilang dia baik, sholeh/sholehah maka insya Allah dia sebagaimana yang dikatakan. Dan, betapa beruntung nantinya laki-laki yang mendapatkan adik kecilku itu. Wkwkwk

Terakhir cuman mau bilang...

One day, kalau adek baca ini.. You have to know that kakak love you more than I love ma self. You're one of the best person I've ever met and maybe, i'll never find another you. Keep being amazing with your good heart. Never forget that you've many people who love you. Learn from everything you can. Always be better in everything. Never give up! Never lose hope even though you want to. Be the girl I know you can be. Wishing you a lifetime of happiness. How lucky i am to have a sist like you de. Baarakallahu fiik. Love you!



*NB: Pikapong = panggilan kesayangan ana buat dia >.<
Read More..

Selasa, 27 November 2018

Cara Mudah Menghafal Qur'an?


Saat mendengar kalimat "Hafal Al Qur'an 30 juz" apa yang sering terlintas dibenak kita? 
 
“Hafal 30 juz? Wah, gimana caranya?”. Jangankan untuk memulai, baru membayangkan saja sudah pesimis.
“Ah, dia mah enak bisa menghafal dari dulu. Sedangkan saya? Kayaknya mustahil, umur sudah segini, sudah telat juga kayaknya,” and bla…bla.. bla…

Ya, antara lain mungkin seperti itu. Saya pun dulu juga sempat berpikir seperti itu. "Wah? like impossible. Umur sudah berapa, aktivitas padat, pikiran mulai bercabang," dll.

Oke.. Tapi tau tidak, apa yang membuat seseorang itu gagal meraih apa yang diinginkan?


Yup. Salah satunya adalah selalu mengeluh tanpa berbuat sungguh-sungguh dan selalu compare hasil kita dengan hasil orang lain.

"Ah, tapi dia mah enak. Emang dasarnya pintar, sudah lama masuk pondok", dll.

Nah, itulah kita…
Kita selalu melihat hasil tanpa mau tau bagaimana start dan prosesnya. Tidak semua para hafidz/hafidzoh itu dilahirkan dari keluarga yang 100 % religious, tak semua juga memiliki IQ yang tinggi, tak semua jebolan pesantren dan mondok bertahun-tahun lamanya. Tak jarang mereka berasal dari sekolah umum. Sedikit berbagi pengalaman pribadi, dulu kelas 10 belum bisa ngaji. Walaupun mulai kerudung gede tapi masih buta huruf hijaiyah. Belum tau mengaji dengan tajwid itu seperti apa. Kelas 10 cuman hafal Al Fatihah, Al Ikhlash, sama An Naas. Itupun Al Ikhlash kadang masih lupa-lupa. Setiap sholat cuman dua surah itu yang selalu dibaca. Sampai malu sendiri sama kerudung gede tapi belum tau ngaji >.< Tapi bagiku saat itu better late than never. I quit, I lose.

Yakinlah, “Besar kecilnya pencapaian yang kita raih tergantung sebesar apa usaha yang kita lakukan dan tentunya tak lepas dari campur tangan Allah”. Kebanyakan kita hanya selalu mencoba sebentar, susah, gagal, menyerah, lalu pada akhirnya berhenti. Padahal untuk meraih sebuah pencapaian besar tentu saja tidak didapat dengan mudah. Jika dianalogikan mungkin seperti ini, seseorang yang ingin membeli berlian otomatis harus bekerja keras untuk mendapatkannya. Sebaliknya, jika kita tidak ingin usaha and try harder itu berarti kita cukup dengan aksesoris plastik yang mudah didapat bahkan tanpa harus usaha kerja siang malam sekalipun.
Tidakkah kita berpikir, bahwa terlalu murah untuk membalas kebaikan kedua orang tua dengan gelar dunia, materi dan sejenisnya? Semua itu ada waktu limitnya. Tak akan bertahan lama. Jabatan dan prestasi dunia hanya akan mengharumkan nama kita di daerah tertentu saja dan dimasa itu saja. Setelah itu? Selesai. Pun, harta dunia yang kita kumpulkan bisa dalam sekejap hilang begitu saja, dan juga tak akan meringankan beban kita di akhirat kelak.

Gempa dan tsunami Palu, Sigi dan Donggala belum lama ini menyadarkan kita bahwa harta, rumah, kendaraan mewah yang dikumpulkan mati-matian, kerja siang malam bertahun-tahun untuk mendapatkannya bisa dengan mudahnya hilang dan hancur begitu saja dalam sekejap. Semua yang dibanggakan bisa hilang begitu saja. Tak ada yang kekal. Kekekalan yang sesungguhnya dimana? Akhirat. 

Rasulullah Shalallahu 'Alaihi Wasallam bersabda yang artinya :
"Siapa yang menghafal Al Qur'an, mengkajinya dan mengamalkannya, maka Allah akan memberikan mahkota bagi kedua orang tuanya dari cahaya yang terangnya seperti matahari. Dan kedua orang tuanya akan diberi dua pakaian yang tidak bisa dinilai dengan dunia. Kemudian kedua orang tuanya bertanya, "Mengapa saya sampai diberi pakaian semacam ini?" Lalu disampaikan kepadanya, "Disebabkan anakmu telah mengamalkan Al Qur'an." (HR. Hakim 1/756 dan dihasankan oleh Syaikh Al Albani -rahimahullah-)


Itulah hadiah yang kekal. Kebanggaan yang haqiqi disaat para orang tua dan anak-anaknya hanya mampu tertunduk kaku. Saat dimana gelar, jabatan dan harta yang dibanggakan semasa di dunia tak lagi bermanfa’at. Dulu saya termaksud orang yang berprinsip, “Jika engkau mampu berusaha  meraih berlian, lantas mengapa harus mengambil barang plastik dan puas dengan itu?”


So guys… Menghafal Al Qur’an itu tidak mudah. Apalagi mempertahankannya. Tapi bukan berarti mustahil. Toh, banyak orang yang berhasil. Just don’t quit. You quit, you lose. Yakinlah, setiap orang yang berjalan pasti akan sampai. Tak perduli sepelan apa ia berjalan suatu saat ia pasti akan tetap sampai juga ke finish line. Begitu juga dalam menghafal. Selambat apapun engkau merasa menghafal, yakinlah akan sampai juga. Hal terpenting adalah sungguh-sungguh, banyak berdo’a, dan jahui maksiat.

TAK ADA KATA TERLAMBAT! Take action and try harder. Stop compare proses kita dengan orang lain karena setiap orang punya prosesnya masing-masing dan waktu pencapain yang berbeda-beda. It’s gonna be tiring of course. It gonna be boring, and it’s gonna hurt. But you just gotta keep going!


Wallahu a'lamu bishshowaab
Read More..

About Me

Foto Saya
Akhwat's Note
Just an ordinary girl...
Lihat profil lengkapku